Sunday, May 15, 2011

CAKNA MAHASISWA : Cerita Kenderaan dan Mahasiswa part 3

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan salam sejahtera

Saya rasa tak perlu untuk saya panjangkan kalam, rasanya semua sudah maklum mengenai isu ini dan saya rasa ini adalah artikel yang terakhir mengenai isu ini, jika ada pada masa hadapan, insya Allah saya akan cuba tulis semampu mungkin.

Walaupun part 3 agak terlewat kerana kesibukan komitmen pendaftaran pelajar baru dan pelajar senior, tetapi saya cuba juga untuk menuliskan isu ini, maklumlah kerja saya bukannya menghadap laptop setiap hari 24 jam untuk menulis, banyak lagi kerja yang perlu diselesaikan. Saya bukannya "full time blogger".

Sebelum itu kita imbau dahulu komen-komen daripada pemerhati, pengkritik, pencadang dan sebagainya sepanjang dua artikel sebelum ini. Semua komen ditutup identitinya, kalau nak tahu di mana komen tersebut, cari sendiri.


Ada yang menyatakan bahawa ada golongan yang menyalahgunakan kenderaan hanya kerana mahu mengelakkan daripada ditangkap atau disuruh untuk pulang ke asrama hanya kerana isu tudung dan ada juga yang menyatakan agar bas digunakan sepenuhnya.


Ada juga yang melenting dan sebagainya apabila saya membuat perbandingan fasiliti dengan Institusi Pengajian Tinggi (IPT) yang sudah bernama besar.


Tapi ada juga yang mengkritik pedas sikap mahasiswa KUIS.


Saya ingin menyeru kepada mahasiswa agar jangan melatah dengan segala peraturan ini dahulu, kaji dan selidiki. Jika KUIS ingin menjadi Universiti Penuh seperti mahasiswa dan mahasiswi inginkan, perkara yang PALING UTAMA ialah perlu berjalan mengikut apa yang Universiti Penuh lain buat. Sama ada dari sudut pengurusan, undang-undang, pelaksanaan dan sebagainya.

Saya sebenarnya terkilan apabila ada kes pelajar yang menggunakan kenderaan untuk tujuan yang salah, cuba mahasiswa melihat statistik salah laku pelajar pada sesi September 2010/2011 (boleh dilihat di masjid, ATM dan juga memo di kawasan tertentu) seperti isu mahasiswa Kolej Universiti ISLAM yang ditangkap khalwat di luar kampus, mengunjungi kelab malam dan sebagainya.

Saya mengunjungi rakan-rakan di UM, UKM, USIM, UiTM Seberang Perai dan UiTM Shah Alam yang lebih besar daripada kampus KUIS yang hanya kecil ini melainkan UiTM Seberang Perai yang saiz lebih kurang sama besar dengan kampus KUIS.

Di UM dan UKM, mahasiswa mereka juga mengalami masalah tidak cukup bas, walaupun mereka mempunyai bas catar. Di UKM misalnya, bas semuanya ada 6 buah bas catar tetapi masih tidak cukup untuk 20,000 mahasiswa di sana. Senario di USIM pula, rakan sekolah saya yang berada dalam kampus induk USIM perlu berjalan dalam jarak 1km untuk ke Fakulti Ekonomi Mualamat daripada asrama mereka, ini adalah senario kampus yang bukan larangan penuh.

Manakala di UiTM Seberang Perai dan UiTM Shah Alam, mereka pula menghadapi larangan penuh.


Satu perkara yang saya tertanya, kenapa MPM/MPP ataupun parti politik kampus seperti Pro-Mahasiswa atau Pro-Aspirasi tidak memperjuangkan isu ini?

Jawapan yang saya dapat agak mengejutkan.

"Hidup sebagai pelajar memang kena mujahadah, kalau hidup nak bermewah, tak payah belajar."

Ini adalah mereka yang hidup di dalam sistem ini. Sedangkan jarak antara asrama ke dewan kuliah dan blok pengajian hanyalah berjarak 200-500 meter sahaja. Tetapi jika anda ada sebab tertentu untuk berkenderaan, boleh sahaja untuk mengisi borang tersebut.

Saya juga teringat, seramai mana pelajar yang berkenderaan selama ini memenuhi Masjid Al-Azhar KUIS untuk bersolat lima waktu? Saya melihat lebih ramai yang datang masjid adalah mereka yang tidak berkenderaan berbanding mereka yang berkenderaan. Kalau hadir pun adalah kerana untuk memenuhi kredit Usrah, selepas itu masjid dipandang sepi.

Mahasiswa KUIS berjumlah 7000++ pelajar tetapi yang berpijak di masjid pun tak sampai 50 orang.

Ada juga yang menyatakan saya ini dengan istilah "kuda tunggangan pentadbiran" dan sebagainya, SAYA MENCABAR SEMUA MAHASISWA UNTUK BERTANDING DI DALAM MPM DAN JADI MPM JIKA ANDA RASA ARAHAN INI ADALAH TIDAK RELEVAN. SAYA BERSEDIA LETAK JAWATAN PADA BILA-BILA MASA.

Apa-apapun, sekarang ini borang untuk penggunaan kenderaan sudah boleh dimuat turun di laman web KUIS yang berwajah seperti ini.

Setakat ini saya tidak lagi menerima laporan ataupun aduan yang menyatakan bahawa permohonan kenderaan ditolak, setakat ini segala permohonan adalah berjalan dengan lancar, jika ada sila maklumkan.

Saya harap agar mahasiswa tidak melenting dengan isu ini.

3 comments:

Ahmad Khairul Ikhwan Abdullah Jr. said...

Assalamualaikum wbt..

Izinkan ana bersantai bersama anta..teruskan menulis. menulis itu lebih pedih daripada pedang..huhuhuhu.

Hafizhahullah said...

silap la ostat Ikhwan..
pena @ kalam itu lebih tajam dari pedang.

NurHumaira Aishah said...

terima kasih saudara kerana rajin menulis isu2 mcm ni...moga terbuka minda dan mentaliti student2 kuis. Kepada rakan2 pelajar cuba2 lah kita ni banyakkan membaca dan jangan lah kita suka membuat tuduhan tanpa bukti dan kaji selidik...apa yang saya kesalkan kebanyakkan yang suka buat provok ni bercakap tanpa fakta dan suka membuat fakta sendiri....

Post a Comment

 
Photography Templates | Slideshow Software